Ramai soal Mengapa UTBK-SBMPTN 2021 Tidak Ada Susulan, Ini Penjelasannya!!

34 views

Ramai soal Mengapa UTBK-SBMPTN 2021 Tidak Ada Susulan, Ini Penjelasan LTMPT - Sebuah tweet dengan bahasan mengapa UTBK-SBMPTN 2021 tidak ada susulan ramai di media sosial. Salah satunya, tweet tersebut dibagikan oleh warganet di akun base, @sbmptnfess, Senin (12/4/2021) sekitar pukul 10.20 WIB. Dalam tweet tersebut, dibagikan sebuah tangkapan layar berisi narasi yang mempertanyakan hal seperti yang telah dituliskan di atas.

Dipertanyakan juga, terkait semisal adanya peserta yang sakit atau karena suatu hal dan tidak bisa mengikuti UTBK-SBMPTN 2021. Tangkapan layar yang berisi sama kembali dikirimkan oleh warganet ke akun @sbmptnfess, kali ini pada Selasa (13/4/2021). Hingga Selasa (13/4/2021), tweet tersebut telah dikomentari 295 kali, di-retweet 123 kali, dan disukai 416 kali oleh sesama warganet Twitter.

"Kok UTBK gk ada susulan kayak UNBK ya? Gimana kalo sakit atau ada hal lain? Aku tadi nyampe stasiun Bogor jam 6:20 buat tes UTBK di IPB. aku kira dari stasiun ke lokasi ujiannya di IPB cuma 5-10 menit. Ternyata 45 menitan :(. Harusnya mah dari IPB nyediain kendaraan dr staisun Bogor untuk yg tes di IPB " tulis warganet.

Penjelasan LTMPT Saat dikonfirmasi, Ketua Pelaksana Eksekutif LTMPT Budi Prasetyo menjelaskan beberapa hal mengapa UTBK tidak ada susulan. Pertama, katanya, LTMPT telah sejak lama menyiapkan segala sesuatunya agar pelaksanaan UTBK 2021 dapat selesai sesuai waktu yang telah disepakati.

"Kita itu kan sudah mempersiapkan UTBK itu sudah lama termasuk merancang berapa set soal yang kita buat dan sebagainya," katanya.

Kemudian, lanjut Budi, dikarenakan juga LTMPT telah menyediakan tempat pelaksanaan yang dapat digunakan hingga 2 gelombang tes.

"Kita itu sudah menyediakan tempat, kemudian tempat itulah yang dipesan atau dibeli oleh peserta baik dari gelombang 1 atau 2," kata dia.

Ini Jawaban LTMPT Sesi tambahan Hal itu yang membuat waktu pelaksanaan ditambah lagi hingga sebanyak empat sesi dengan target keseluruhan tes akan rampung pada 4 Mei mendatang.

"Artinya ya enggak mungkin kita merelokasi atau mengganti ke hari setelah itu, karena pada tanggal 4 Mei itu semua harus selesai tesnya, clear. Itu agar segera bisa diproses skoring, seleksi oleh rektor dan diumumkan hasilnya pada 14 Juni. Jadi itu alasannya," kata Budi.

Menurut Budi, setiap peserta mestinya sudah mengetahui betul apa hak dan kewajiban, termasuk persyaratan untuk mengikuti ujian, yakni harus sehat, tidak sakit dan tidak terkena Covid-19. Sehingga jika ada peserta yang terinfeksi Covid-19, apa mau dikata, yang bersangkutan dengan sangat terpaksa tidak diperkenankan mengikuti ujian.

"Begini, kan namanya UTBK itu salah satu jalur saja, masih banyak jalan ke Roma untuk kuliah. Yang jelas insyaallah kita itu secara transparan yang kita lakukan itu akan kita sampaikan ke masyarakat," kata Budi.

Leave a reply "Ramai soal Mengapa UTBK-SBMPTN 2021 Tidak Ada Susulan, Ini Penjelasannya!!"

Author: 
    author